0%
logo header
Jumat, 24 September 2021 17:54

Usul Gaji Naik Rp2 Juta, Dewan Minta Pemkot Data Ulang Tenaga Kontrak

Ketua Komisi A DPRd Makassar, Supratman || ist
Ketua Komisi A DPRd Makassar, Supratman || ist

Gaji tenaga kontrak diusul naik hingga Rp2 juta. DPRD Makassar meminta pemerintah kota mendata ulang jumlah tenaga kontrak untuk mencegah adanya tenaga fiktif.

MAKASSAR, KATABERITA.CO – Ketua Komisi A DPRD Makassar, Supratman meminta pemerintah kota mendata ulang jumlah tenaga kontrak.

Desakan ini menyusul rencana kenaikan gaji tenaga kontrak hingga Rp2 juta. Pendataan itu, kata dia, untuk mencegah adanya tenaga kontrak fiktif.

Selain merugikan pemerintah kota karena membebankan APBD, keberadaan tenaga kontrak fiktif juga mencoreng citra baik Pemkot Makassar.

Baca Juga : Muchlis Misbah Prediksi Timnas Indonesia Menang 3-1 Lawan Uzbekistan

“Nanti kita akan resionalisasi beberapa hal yang memberatkan APBD. Paling tidak kurangi pegawai kontrak yang fiktif kemudian diambil anggarannya untuk dinaikkan gajinya,” ujar Supratman, Jumat (24/9).

Dia mengatakan hampir tiap tahun pemerintah kota menaikkan gaji tenaga kontrak. Dari gaji awal Rp500 juta, naik menjadi Rp1 juta, dan kini Rp1,5 juta.

Legislator Partai NasDem itu berharap rencana kenaikan gaji tenaga kontrak bisa meningkatkan kesejahteraan mereka.

Baca Juga : Sekertaris DPRD Makassar Salurkan Dana Hibah Pemkot di Masjid Besar Al Amin

Terlebih, tenaga kontrak tidak memiliki tambahan penghasilan pegawai (TPP) seperti ASN.

“Rencananya kita usul lagi tahun depan naik sampai Rp2 juta. Minimal ada perimbangan antara tenaga kontrak dengan ASN,” beber dia.