0%
logo header
Rabu, 05 April 2023 20:34

Sosper, Apiaty Amin Syam Minta Sanksi Tegas Pembuang Sampah Sembarangan di Makassar

Sosper, Apiaty Amin Syam Minta Sanksi Tegas Pembuang Sampah Sembarangan di Makassar

Anggota DPRD Makassar, Apiaty Amin Syam Sosialisasikan Perda Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup di Hotel Aston, Jalan Sultan Hasanuddin, Rabu (5/4).

MAKASSAR, KATABERITA.CO – Anggota DPRD Makassar, Apiaty K Amin Syam menggelar Sosialisasi Penyebarluasan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 9 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, di Hotel ASTON, Jl Sultan Hasanuddin, Rabu (5/4).

Melalui sosialisasi ini, legislator dari Fraksi Golkar ini menyebut banyak masyarakat yang masih belum menjaga lingkungannya dengan baik. Salah satu contohnya membuang sampah sembarangan.

“Kita tidak bisa pungkiri masih banyak yang membuang sampah sembarangan. Yang ini perlu kita perhatikan,” ujar Apiaty–sapaan akrabnya.

Baca Juga : Muchlis Misbah Prediksi Timnas Indonesia Menang 3-1 Lawan Uzbekistan

Apiaty meminta Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar untuk mempertegas sanksi bagi pelaku pembuang sampah sembarangan itu. Sebab, dirinya menilai aturan yang ada saat ini masih lemah.

“Bagaimana kita mau lihat sanksi ini lebih tegas agar tidak ada yang berani lagi mau buang sampah sembarangan. Ini juga agar mereka bisa sadar terhadap menjaga lingkungan,” ucapnya.

Di samping itu, ia juga mengingatkan agar masyarakat untuk tetap menjaga lingkungannya. Selain tidak membuang sampah sembarangan, ia menyampaikan salah satu contohnya adalah menanam pohon.

Baca Juga : Sekertaris DPRD Makassar Salurkan Dana Hibah Pemkot di Masjid Besar Al Amin

“Kita harus menyadari betapa pentingnya menjaga lingkungan. Sebab ini bisa mempengaruhi kehidupan kita,” tukasnya.

Sementara itu, akademisi dari Universitas Hasanuddin, Itji Diana Daud menyampaikan bahwa sanksi sudah tepat dituang dalam perda. Hanya saja, tidak sekadar formalitas.

“Kita harus mendorong agar aturan ini bisa jalan, begitu pula dengan sanksinya,” ucap Itji Diana Daud.

Baca Juga : Irmawati Sila Gelar Sosialisasi Perda PUG dalam Pembangunan, Ini Penekananya ke Peserta

Senada dengan Apiaty, ia juga mendorong agar masyakarat lebih sadar dengan lingkungan. “Sudah ada aturannya di perda ini, jadi kita bisa fokus sama-sama melakukan evaluasi,” ujarnya.

Terakhir, Dekan Fakultas Pertanian Universitas Sulawesi Barat yang juga selaku narasumber, Kaimudin mengatakan lingkungan berpengaruh terhadap ekonomi. Untuk itu, keduanya mesti diseimbangkan.

“Jadi kalau kita lihat dua poin ini penting baru masyarakat. Kalau lingkungan yang terus dijaga maka tentu ekonomi akan berjalan,” katanya.

Baca Juga : Raih Enam Kursi, Erick Horas Berpeluang Duduki Kursi Pimpinan di DPRD Makassar

Kaimudin juga menjelaskan bahwa menjaga lingkungan kerap kali dikeluhkan lantaran sulit. Namun, ia meyakini praktiknya akan lebih mudah ketika terus dilakukan.

“Selalu akan ada upaya jika kita mau untuk menjaga lingkungan dan menyeimbangkannya dengan ekonomi,” tukasnya. (*)