0%
logo header

Kamis, 07 Desember 2023 19:34

Rancangan Akhir Penelitian Soal Tenaga Kerja, Andi Bukti Djufrie: Komitmen Tangani Ketenagakerjaan

Rancangan Akhir Penelitian Soal Tenaga Kerja, Andi Bukti Djufrie: Komitmen Tangani Ketenagakerjaan

Kepala Balitbangda Makassar Andi Bukti Djufrie Menyebut Rancangan Akhir Kajian Ketenagakerjaan dengan tema Kajian Jumlah Serapan tenaga Kerja pada Perusahaan-Perusahaan yang ada di Kota Makassar menjadi komitmen pemerintah menangani permasalahan Ketenagakerjaan.

MAKASSAR, KATABERITA.CO – Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda) Makassar menggelar Rancangan Akhir Kajian Ketenagakerjaan di Ruang Rapat Sekda, Gedung Balaikota Makassar, Kamis (7/12).

Kepala Balitbangda Makassar Andi Bukti Djufrie mengatakan, Rancangan Akhir Kajian Ketenagakerjaan dengan tema Kajian Jumlah Serapan tenaga Kerja pada Perusahaan-Perusahaan yang ada di Kota Makassar menjadi komitmen pemerintah menangani permasalahan Ketenagakerjaan.

Terlebih, kata Andi Bukti Djufrie, kajian ini merupakan sebagai bagian dari upaya mendukung pelaksanaan program prioritas Walikota dan Wakil Walikota Makassar. Khususnya dari sisi riset dan kajian agar program berjalan terarah dan tepat sasaran.

Baca Juga : Plt Kepala DPPKB Makassar Hadiri FPD, Usul Bimtek Ulang Kader KB

“Nah saya kira dengan pelaksanaan kajian yang berkualitas, kita dapat mengidentifikasi masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat kita, mencari solusi yang inovatif, dan merencanakan langkah-langkah untuk memajukan kualitas hidup warga kota Makassar,” ujar Andi Bukti Djufrie.

”Kajian Jumlah Seranan Tenaga Kerja pada Perusahaan-Perusahaan yang ada di Kota Makassar mencerminkan komitmen kita dalam menyelesaikan kompleksitas masalah ketenagakerjaan kota Makassar sebagai ibu kota Provinsi,” tambahnya.

Kajian ini didasari suatu asumsi, bahwa kata dia, tenaga kerja merupakan salah satu sumberdaya yang sangat penting dalam mendorong pertumbuhan dan kemajuan ekonomi suatu daerah.

Baca Juga : Pj Gubernur Bahtiar Dorong Pemda se-Sulsel Contoh Makassar Terapkan Low Carbon City

Namun, sambung mantan Kepala DPMPTSP Makassar itu, dari sudut pandang yang lain meningkatnya tenaga kerja justru sering kali menjadi persoalan ekonomi yang sulit untuk diselesaikan oleh pemerintah.

“Sebagai akibat lemahnya kemampuan pemerintah dalam menyediakan lapangan pekerjaan serta terus meningkatnya jumlah penduduk maka akan banyak tenaga kerja yang tidak terserap, konsekuensinya terciptalah pengangguran,” paparnya.

Ia menambahkan, kajian seperti ini adalah tempat yang ideal untuk berbagi ide, pengalaman, dan best practice. Saya berharap bahwa hasil diskusi hari ini akan menghasilkan gagasan dan rekomendasi yang konstruktif untuk Kota Makassar.

Baca Juga : Danny Pomanto Tekankan Pembangunan Low Carbon di FKP RKPD Makassar 2025

“Kami berharap acara ini akan memberikan wawasan yang berharga, memotivasi tindakan lanjutan, dan membangun jaringan kolaborasi yang kuat di antara kita semua,” jelasnya. (*)