0%
logo header
banner dprd makassar
Rabu, 19 Oktober 2022 16:32

Camat Bontoala Hadiri Pengukuhan Pakandatto di Anjungan Losari

Camat Bontoala Hadiri Pengukuhan Pakandatto di Anjungan Losari

Camat Bontoala, Arman Nurdon menghadiri pengukuhan Pasukan Penindakan Anti Kotor (Pakandatto') di Anjungan Pantai Losari, Rabu (19/10).

MAKASSAR, KATABERITA.CO — Camat Bontoala, Arman Nurdon menghadiri pengukuhan Pasukan Penindakan Anti Kotor (Pakandatto’) di Anjungan Pantai Losari, Rabu (19/10).

Sebanyak 153 Pakandatto dokukuhkan oleh Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto.

Berbeda dengan petugas kebersihan, Pakandatto di bawah kepemimpinan langsung Wali Kota Makassar Danny Pomanto sekaligus untuk menyempurnakan managemen persampahan Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar.

Wali Kota Danny Pomanto menegaskan Pakandatto bertugas mengawasi masyarakat agar tidak membuang sampah sembarang tempat.

Berdasarkan Perda Nomor 4 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Sampah disebutkan ada beberapa tempat yang dilarang untuk membuang sampah.

Seperti, sungai, parit, saluran irigasi, drainase, taman kota, tempat terbuka, fasilitas umum dan jalan.

“Pasukan ini kerjanya untuk mengawasi kualitas pembuangan sampah seperti aturan yang ada. Kalau ada yang membuang sampah (sembarang tempat) tegakkan Perda. Tegur dulu,” kata Danny Pomanto.

Sesuai dengan namanya, kata Danny, Pakandatto bermakna teguran. Untuk itu ia mengimbau seluruh pasukan agar terlebih dulu memberikan teguran jika ada warga yang kedapatan melanggar.

“Pakandatto itu teguran, teguran yang lebih keras. Jangan melanggar,” tegasnya.

“Kalau ada warga (penghuni rumah) yang buang sampah bukan pada waktunya, kita tegur dulu. Kuncinya komunikasi baik. Sebut Perda,” sambung Danny.

Ia menegaskan hasil laporan dari Pakandatto akan langsung diterima oleh Wali Kota Danny Pomanto lewat aplikasi.

“Laporan itu akan masuk ke saya lewat aplikasi, foto kasih aplikasi ambil google mapnya, kasih ke saya kemudian nanti disampaikan ke camat,” ucap Danny.

Camat Bontoala, Arman Nurdin merespon baik pembentukan Pakandatto. Menurutnya, ini untuk kepentingan masyarakat.

“Khusus di Bontoala itu kita ada 11 personel Pakandatto,” tutupnya.